yang Ngisep satu, yang MATI banyak…itulah bahaya ME-ROKOK


Nggak sengaja judul di atas terbaca saat membaca iklan anti rokok yang tertempel dikaca belakang Bus Transjakarta.
Iklan anti rokok yang dikeluarkan Pemerintah nggak hanya itu sebenarnya, tapi apa daya dengan apa yang dinamakan Kebiasaan yang salah satu menjadi alasan susah untuk dihilangkan kecuali memang niat dari diri orang tersebut.

Apasih Rokok itu sebenarnya ??

Rokok adalah silinder dari kertas berukuran panjang antara 70 hingga 120 mm (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 mm yang berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada salah satu ujungnya dan dibiarkan membara agar asapnya dapat dihirup lewat mulut pada ujung lainnya.

Rokok biasanya dijual dalam bungkusan berbentuk kotak atau kemasan kertas yang dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam kantong. Sejak beberapa tahun terakhir, bungkusan-bungkusan tersebut juga umumnya disertai pesan kesehatan yang memperingatkan perokok akan bahaya kesehatan yang dapat ditimbulkan dari merokok, misalnya kanker paru-paru atau serangan jantung (walaupun pada kenyataannya itu hanya tinggal hiasan, jarang sekali dipatuhi).

Manusia di dunia yang merokok untuk pertama kalinya adalah suku bangsa Indian di Amerika, untuk keperluan ritual seperti memuja dewa atau roh. Pada abad 16, Ketika bangsa Eropa menemukan benua Amerika, sebagian dari para penjelajah Eropa itu ikut mencoba-coba menghisap rokok dan kemudian membawa tembakau ke Eropa. Kemudian kebiasaan merokok mulai muncul di kalangan bangsawan Eropa. Tapi berbeda dengan bangsa Indian yang merokok untuk keperluan ritual, di Eropa orang merokok hanya untuk kesenangan semata-mata. Abad 17 para pedagang Spanyol masuk ke Turki dan saat itu kebiasaan merokok mulai masuk negara-negara Islam.

Telah banyak riset yang membuktikan bahwa rokok sangat menyebabkan ketergantungan, di samping menyebabkan banyak tipe kanker, penyakit jantung, penyakit pernapasan, penyakit pencernaan, efek buruk bagi kelahiran, dan emfisema. (WIKIPEDIA)

Berikut adalah beberapa bahan kimia yang terkandung di dalam rokok:

* Nikotin, kandungan yang menyebabkan perokok merasa rileks.
* Tar, yang terdiri dari lebih dari 4000 bahan kimia yang mana 60 bahan kimia di antaranya bersifat karsinogenik.
* Sianida, senyawa kimia yang mengandung kelompok cyano.
* Benzene, juga dikenal sebagai bensol, senyawa kimia organik yang mudah terbakar dan tidak berwarna.
* Cadmium, sebuah logam yang sangat beracun dan radioaktif.
* Metanol (alkohol kayu), alkohol yang paling sederhana yang juga dikenal sebagai metil alkohol.
* Asetilena, merupakan senyawa kimia tak jenuh yang juga merupakan hidrokarbon alkuna yang paling sederhana.
* Amonia, dapat ditemukan di mana-mana, tetapi sangat beracun dalam kombinasi dengan unsur-unsur tertentu.
* Formaldehida, cairan yang sangat beracun yang digunakan untuk mengawetkan mayat.
* Hidrogen sianida, racun yang digunakan sebagai fumigan untuk membunuh semut. Zat ini juga digunakan sebagai zat pembuat plastik dan pestisida.
* Arsenik, bahan yang terdapat dalam racun tikus.
* Karbon monoksida, bahan kimia beracun yang ditemukan dalam asap buangan mobil.

Sekian. Semoga bermanfaat
Sumber Wikipedia

One Response

  1. saya baca buku PHBS di Puskesmas, bahwa terdapat 4000 jenis racun dalam rokok yang berbahaya bagi tubuh. semoga kita terhindar dari bahaya rokok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: