Misteri di balik Timun Suri


Bulan puasa tiba, timun suri pun muncul. Setelah menjalankan puasa sehari penuh, alangkah nikmatnya berbuka dengan minuman segar yang dingin. Timun suri menjadi salah satu pilihan favorit untuk es buah atau koktail.

Buah yang memiliki nama ilmiah Cucumis sativus ini memang unik. Boleh dibilang, timun suri hanya banyak ditemui pada bulan puasa. Penjual timun suri mendadak bermunculan di berbagai tempat. Padahal, buah ini sebenarnya tidak tergantung musim tertentu untuk berbuah. Hanya saja, di luar bulan puasa, orang tidak terlalu tertarik untuk membuat minuman dari timun suri.

Istimewanya Timun Suri (Munculnya, Berkahnya, Rasanya, Khasiatnya)

Bagi masyarakat Jakarta pada umumnya baik yang beragama muslim maupun non muslim, timun suri merupakan tanaman istimewa karena fenomena munculnya tanaman tersebut adalah pada saat bulan suci Ramadhan. Bulan yang dikenal sebagai bulan puasa memang memberikan keberkahan pada negeri yang menyambut kedatangannya dengan beragam budaya. Pada bulan tersebut, banyak sekali ditemukan panganan, minuman, buah-buahan yang sulit sekali dilihat pada saat bulan selain Ramadhan. Antara lain, kolang-kaling, kurma, kolak dan juga timun suri. Buah-buahan yang disebutkan terakhir tidak akan mudah dijumpai di wilayah Jakarta apabila bukan bulan Puasa. Padahal, tanaman tersebut bukanlah tanaman musiman secara biologi, namun telah menjadi buah musiman bagi budaya masyarakat Jakarta khususnya. Sulit sekali ditemukan jawaban yang pasti apabila kita mencari informasi mengenai hal ini baik ke petani yang menanamnya atau bahkan dinas pertanian sebagai institusi pemerintah. Tidak ada rekaman sejarah yang jelas mengenai musim tanam timun suri di Jakarta. Hanya ada informasi yang mengatakan bahwa tanaman ini dibudidayakan setiap saat seperti halnya timun, melon dan semangka di daerah pesisir Barat pulau Jawa yaitu di Propinsi Banten. Konon katanya di daerah tersebut, penanaman timun suri tidak mengenal musim-musiman seperti halnya di Jakarta. Asumsi yang muncul adalah bahwa sudah menjadi kebiasaan permintaan akan konsumsi buah timun suri melonjak pada bulan Ramadhan sedangkan di bulan lain sepi dari permintaan. Sehingga hal ini menimbulkan spekulasi bagi para petani untuk berlomba-lomba menanam buah timun suri menjelang bulan Ramadhan. Keistimewaan timun suri yang lain adalah menimbulkan revolusi sesaat bagi sebagian masyarakat baik dalam profesi maupun pemanfaatan lahan. Bulan Ramadhan dapat mengubah profesi seorang tukang ojek, buruh panggul, tukang becak menjadi petani sementara yang bercocok tanam timun suri. Selain itu, lahan-lahan yang tadinya tidak dimanfaatkan atau ditanam tanaman lain seketika menjelang Ramadhan berubah menjadi ladang tempat bercocok tanam timun suri. Juga, lapak-lapak dagangan buah dan sayur menjadi berubah warnanya dipenuhi buah timun suri yang berwarna kuning, putih hijau dengan berbagai macam coraknya. Dari hal tersebut tentunya bulan Ramadhan yang memang penuh berkah di dalamnya telah memberikan berkah bagi orang-orang yang mendapatkan tambahan penghasilan melalui timun suri. Meskipun sedikit, tetapi cukup untuk Lebaran kata mereka yang mendapatkan Rizki dari Allah SWT melalui bercocok tanam, menyewakan lahan untuk bercocok tanam ataupun menjual buah timun suri.

Belum lagi dalam hal rasa, buah timun suri memang suedap, sueger dan mak nyuss kata Pak Bondan. Apalagi setelah diolah menjadi es buah, koktil atau tabur gula timun suri menjadi sensasi bagi penikmatnya. Sajian olahan panganan dan minuman timun suri biasanya ada pada saat buka puasa di hampir setiap rumah. Bahkan ada keluarga yang memang menjadikan buah timun suri sebagai sajian utama khas berbuka puasa selain kolak dan kolang-kaling. Masalah rasa katanya adalah subyektif bagi tiap orang, tapi untuk timun suri kesimpulan yang didapatkan adalah sama mengenai rasanya yang dapat memberikan efek kesegaran. Terutama setelah seharian berpuasa, rasanya segar sekali apabila berbuka dengan timun suri. Dan konon katanya, buah timun suri juga berkhasiat untuk menghilangkan panas dalam mirip minuman penyegar. Dari beberapa keistimewaan ini mungkin dapat sedikit memecahkan filosofi yang terkandung dalam nama timun suri. Timun suri, permaisuri dan Ibu suri memiliki kesamaan yaitu sama-sama istimewa. Sehingga, mungkin sangat cocok apabila tanaman ini dinamakan oleh pendahulu kita sebagai timun suri.

Misteri nama timun suri

Sekali lagi, saya mengajak untuk keluar dari debat kusir mengenai filosofi mengapa timun suri dinamakan sebagai “timun suri”. Memang belum ditemukan fakta lapangan mengenai mengapa masyarakat memberikan nama timun suri, dan fakta tersebut seharusnya tetap dicari . Kembali kepada asumsi yang muncul, mungkin ada kemiripan tanaman ini dengan timun. Untuk mengetahui yang lebih mendekati kebenaran ilmiah, maka perlu dilakukan penelitian guna mencari data-data yang kemudian dapat dianalisis dan ditarik kesimpulan . Berdasarkan fakta ilmiah yang didapatkan menunjukkan bahwa sekilas tanaman timun suri memiliki kemiripan dengan timun. Timun yang dalam bahasa ilmiah disebut sebagai Cucumis sativus yang termasuk dalam keluarga labu-labuan (Cucurbitaceae) memiliki ciri-ciri umum seperti yang dimiliki oleh tanaman anggota keluarga labu-labuan lainnya seperti melon (Cucumis melo). Yaitu antara lain batangnya merupakan herbaceous (herba) yang penuh dengan klorofil sehingga warnanya hijau, tumbuh merambat dengan sulur, memiliki bunga berbentuk terompet. Begitu pula dengan timun suri yang ciri-ciri tumbuhnya sama dengan timun dan tanaman Cucurbitaceae lainnya. Ciri-ciri umum ini tentunya akan banyak kemiripannya antara tanaman yang memiliki hubungan kekerabatan yang lebih dekat. Anggota tanaman dalam satu marga akan lebih sedikit memiliki kesamaan dalam ciri-ciri umum ini jika dibandingkan dengan tanaman dalam satu Jenis/Spesies yang memiliki sifat kekukhusan atau spesifikasi tertentu. Apabila dua individu memiliki ciri-ciri umum yang semakin banyak, bisa jadi antara keduanya merupakan satu spesies. Yang terjadi selanjutnya adalah diketahui tanaman timun memiliki perbedaan dengan timun suri dalam hal bentuk daun dan bentuk buah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: